Wednesday, October 29, 2014

Titik Jenuh

Hadoooh~

Mungkin ini yang namanya titik jenuh. Momen saat lu lagi males malesnya ngerjain semua hal. Rasanya pengen tiduran, goro goro di kamar seharian. Ga mau keluar kamar. Ga mau ngerjain PR. Ga mau ngapa-ngapain. Males. Capek. Pegel. Ingusan.

Semester kemaren malah pas lagi semangat-semangatnya. PR rajin, kuliah rajin. Semester ini rasanya berat banget, padahal tugas gak terlalu banyak. Yah tugas diluar kuliah sih yang berat. Mungkin ini cobaan pemimpin. Ternyata yang namanya pemimpin itu dituntut harus profesional di dunia kuliah maupun dunia organisasi. Dan yang namanya pemimpin itu harus punya batere ekstra buat ngedorong anak-anaknya buat tetep semangat. Semangat. Ya, dan itu yang gue butuh sekarang.

Dan sebenernya sih, mestinya ada sesuatu yang besar yang bakal bikin gue semangat semester ini. Tapi, entah kenapa rasanya sesuatu itu masih jauh dan kayak mimpi. Jepang. Sebagai mahasiswa sastra Jepang mah itu pasti jadi suatu tujuan tersendiri. Dan Januari nanti katanya bakal ada yang dikirim kesana seminggu. Dan syarat-syaratnya baru dikirim sehari sebelum deadline pake pos. Entah nyampe ato enggak gue ga tau yang jelas gue pasrah.

Kemaren ada yang nelpon pake nomer telepon rumah. Entah itu darimana yang jelas gue gak denger dan gak gue angkat. Mengkhawatirkan dan masih bikin mikir ampe sekarang. Jangan-jangan dari kantor yang bersangkutan, dan itu telepon penting. Dan GAK GUE ANGKAT! Duuuh hal yang begini nih yang bikin gak tenang. Mo nelpon balik gak ada pulsa. Mo isi pulsa duit tiris. Errr ada sih tapi lagi pengen banget nabung buat beli laptop baru dan buat jajan di 'ehem' sana. Intinya, hape harus disetel paling kenceng volumenya biar hal kayak gini ga terulang lagi. Tapi kalo mereka emang perlu, mestinya nelpon ga cuma sekali kan? KAN?

Titik paling jenuh itu kayaknya sih bulan ini. Entah mengapa. Mungkin karena pulang sore, nyampe kosan males mandi, terus langsung nyalain laptop maen game 'klik klik' (Web Based Game yang tugasnya cuma klik sana sini bangun ini itu dan begitulah). Kerjaan selanjutnya nonton anime, selanjutnya ngemil dan terakhir tidur. Yah sesekali ngerjain PR kalo ada dan itu juga kalo ada moodnya. Ato ga nyanyi-nyanyi ga jelas ceritanya karaoke-an ama layar laptop.

Sebenernya sih banyak banget yang harus dikerjain, misalnya belajar buat N2 Desember nanti. Trus... Trus apa ya? Mungkin hidup juga salah satu hal yang harus gue kerjain. Bertahan hidup dengan tugas dan tekanan, duit yang sedang berusaha ditabung, dan pilihan makan malam yang terlalu banyak dengan duit yang sedikit.

Intinya gue lagi lelah. Lelah sama menahan diri gue sendiri supaya ga banyak jajan. DAN ITU SUSAH! Gimana caranya gue harus nahan supaya gak jajan kalo di kampus banyak hantu yang ngajakin jajan? Dan gimana caranya supaya gue ga laper abis kuliah nihongo ma kanji yang nguras sebagian besar otak? Dan gimana caranya gue bisa nabung buat beli laptop dan jajan di sono kalo event Jepang ga ada abisnya?

Tapi oke, gue harus profesional. Walopun mungkin gue begini di kamar, di luar kamar gue harus jadi orang yang profesional dengan segala yang ada. Entah kuliah, organisasi dan lainnya. Gue masih kuat kok. Sebentar lagi gue turun tahta dan Januari gue mo pergi liburan, jadi gue harus tetep semangat dan nilai kuliah gue jangan sampe turun, kalo bisa mah naik. Dan semoga ada hikmah dibalik semua hal yang gue dan temen-temen gue kerjain. Semoga ga ada kendala yang terlalu rumit sampe bikin gue pengen nge-hikki. Semoga. Gue masih cinta kok ama organisasi gue. Ga tau deh mereka cinta ma gue ato kagak gara-gara sering galak haha. Yang jelas gue tulus kok ngerjain segala sesuatunya tapi gue paling males pulang malem. Itu aja.

Sekian untuk bulan ini. Terima kasih udah jadi bulan yang penuh energi lapar dan lemes. Semoga bulan depan ga sering galau buat beli makan malem. Semoga bulan depan kita bisa lebih semangat dan makmur! Amin! Sekian dan terima kasih, selamat tidur!

Wednesday, October 1, 2014

Volunteer-ing Jakarta Japan Matsuri 2014

Hisashiburi~

Setelah sibuk bermain sambil belajar pas liburan kemarin, ujuk-ujuk jadi volunteer di Jakjapan. Sebenernya sih tahun kemarin kami juga jadi volunteer di Jakjapan tapi di acara pembuka. Tahun kemarin di akhir acara kami dijamu sama sushi-sashimi hasil karya peserta lomba di acara pembukaan tersebut. Namanya juga sushi buatan chef, rasanya beda banget sama yang beli di abang-abang. 

Untuk tahun ini kami akhirnya dihubungi lagi sama panitia Jakjapan Matsuri. Setelah beberapa proses, kayak briefing dan kirim-kiriman email sama panitia Jakjapan-nya, akhirnya kami HIMJA Universitas Pakuan jadi volunteer di closing Jakjapan Matsuri beberapa minggu yang lalu.

Pas briefing kita dikasih info tentang shift dan sebagainya. Akhirnya kita dapet shift siang, yang mulainya sekitar jam 1 siang sampai jam 8 malem. Cukup seneng sih soalnya pede gak bakal telat kalo harus dateng siang ha-ha~ Hari Minggu tanggal 21 September jam 10 pagi kita ngumpul di Stasiun Bogor dan berangkat pake kereta menuju Stasiun Sudirman. Pas nyampe di Sudirman, TERNYATA MASIH CAR FREE DAY!!! Oke lah gak papa car free day, masih ada busway kok. Tapi menggiring sekitar 25 orang mahasiswa sampe ke shelter busway itu rasanya lamaaaaa banget. Mungkin karena biasa berkelana dalam kelompok kecil, rombongan yang hampir 30 orang ini emang terlalu banyak buat digiring pake kendaraan umum. Setelah bersusah payah menggiring anak-anak masuk ke dalem shelter busway, HAMPIR SETENGAH JAM BUSWAY-NYA GA LEWAT-LEWAT!!! Udah panas, muka penuh debu, bau ketek, udah gitu shelter buswaynya juga jadi penuh banget soalnya busway yang ditunggu tak kunjung muncul. Sekali muncul pun busway nya udah penuh sesak, bahkan buat 2-3 orang menyelip masuk pun sulit, Akhirnya kita ganti haluan dan mengorbankan uang 3500 rupiah buat masuk dan pilih naik kopaja.

Bener aja, pas naik kopaja kita nyampe lebih cepet, kurang dari 15 menit nyampe di depan GBK. Akhirnya kami nyampe di tempat acara sekitar jam 12 sama muka yang udah kecapekan dan kucel, Untungnya masih ada waktu untuk istirahat dan sebagainya. Jam setengah 1 kami di briefing lagi untuk pembagian tugas dan tempatnya. Saya kebagian di pintu 2 dan tugasnya sobek tiket. Dan btw tugas lainnya itu ada, bagi uchiwa (kipas matsuri), jaga stempel masuk kembali, sama konsumsi.

Asiknya sih ngeliatin muka-muka orang yang masuk. Yang mana yang orang Jepang dan yang mana orang Indonesia, terkadang bedanya sangat tipis. Pas bilang "douzo" dan ternyata dibales bahasa Indonesia, dan ketika ngomong bahasa Indonesia dibalesnya bahasa Jepang. Piye to? Dan selama beberapa jam berdiri itu rasanya pengen punya kaki cadangan yang gak pegel-pegel. Baru sekitar sejam aja rasanya kaki udah sakit banget. Untungnya kita dapet makan jadi bisa lumayan istirahat sebentar. Dan hal yang paling menyenangkan itu liat anak-anak Jepang yang loli dan shota yang kaya di internet gitu *plak*. Lucu-lucu banget rasanya pengen bawa pulang taroh tas hahaha,  Dan sempet juga ditanya sama orang Jepang dan akhirnya terciptalah percakapan yang nyambung alias si dia nya ngerti yang saya maksud. Rasanya sugoi sekali, soalnya di kampus pun cuma bisa bicara bahasa Jepang pas kuliah dan dalam hati doang. Jadi hasil nonton anime ma dorama, dengerin lagu Jepang dan kuliah yang rajin tidak sia-sia. Ahahaha.

Bon odori!
Volunteer-ing nya ditutup dengan dengerin J-Rock, liat JKT48 dari samping panggung bersama lautan manusia lainnya, dan hanabi alias kembang api. Setelah 3 tahun ke closing Jakjapan, akhirnya di tahun ke-3 ngerasain juga yang namanya ke matsuri sampe liat kembang api-nya. Ada sesuatu yang meledak juga di dalam hati yaitu, "buset gue nyampe kosan jam berapa kalo pulang jam segini???" Dan bener aja, setelah melalui malam yang panjang ditambah menggiring pulang anak-anak ke Bogor, jarum jam udah nunjuk ke tengah-tengah. Untungnya pulang gak sendiri soalnya ada temen-temen lain yang searah. Dan pas nyampe kosan saya baru sadar, saya bahkan ga sempet keliling buat ngerasain suasana matsuri-nya. Tapi yasudahlah tahun-tahun kemarin udah pernah ngerasain dan tahun depan bakal ngerasain lagi,

Utakatta Hanabi :v
Dan hari Minggu kemarin tanggal 27 September, dua orang perwakilan dari tiap universitas diundang untuk makan-makan di sebuah restoran Jepang di Sudirman. Kita dikasih happi yang bagus banget, ada kombinasi batik-nya gitu, makan-makan, makan es krim, seneng banget huahuahua. Terbayarlah semua capek-capek yang kemarin. Saya sebagai perwakilan dari Universitas Pakuan merasa sangat tersanjung atas jamuannya. Hontou ni arigatou gozaimashita. Entah tahun depan akan jadi volunteer lagi atau akan melepaskan semuanya ke kouhai-kouhai, yang jelas menjadi volunteer untuk acara sebesar Jakarta Japan Matsuri menjadi sebuah pencapaian hidup buat saya. Dan semoga hubungan yang sudah dijalin dengan baik tersebut akan tetap ada hingga seterusnya.


Jakjapan Closing Party
Setelah ngerasain jadi volunteer di Jakjapan, rasanya sekarang pengen nyobain jadi volunteer acara lain. Nanti rencananya pengen nyoba daftar volunteer HelloFest, entah lolos atau enggak kita lihat nantiii~

Sekian post kali ini. Sebenernya sih banyak banget hal-hal yang terjadi pas libur kemarin, kayak ikut lomba speech dan ketemu teman seperjuangan dari Samarinda, kamar kos kemalingan, dan sebagainya. Tapi apalah daya, kalau diceritain semua ntar jadi sinetron. Jadi sampai disini dulu babai~ Dan mohon doanya semoga Desember ini lulus N2, amin! Ufufufu~ =w=b