Sunday, July 7, 2013

A Beginning After an End

Terima kasih sebelumnya untuk angkot 03 yang bikin aku merenung barusan hahaha.

Yah sebentar lagi puasa, sebentar lagi UAS dan sebentar lagi lebaran dan aku gak pulang ke Samarinda. Kenapa? Gak ada duit salah satunya dan aku ngerasa gak perlu balik ke sana lagi. Temen temen yang sama-sama merantau pada nanya aku mudik ato enggak dan rasanya sampe bosen jawab enggak. Biarlah lebaran di kota orang toh aku bakal ada di sini untuk 3-4 atau mungkin 5 tahun kedepan dan seterusnya.

Dan beberapa bulan terakhir banyak banget perubahan di kehidupan ini. Mulai dari hubungan, aktifitas sampe duit. Yah dari berakhirnya suatu hubungan pasti ada pro dan kontranya juga. Ada orang yang kayaknya masih ngebahas-bahas topik itu nyindir atau gimana aku gak ngerti. Pokoknya sih aku gak peduli lagi sama omongan orang yang gak tau apa yang aku rasain sekarang. Kadang orang cuma inget perasaan mereka sendiri ga inget gimana perasaan orang lain kalau harus tetep bertahan di suatu tempat tanpa tujuan.

Kerasa banget aku bukan Tara yang dulu. Yang dulu suka nulis blog galau-galauan, yang dulu hobinya selalu sendiri dan banyak diemnya, yang dulu gak bisa ngomong di depan orang banyak. Aku udah berubah. Sekarang aku gak terlalu sendiri lagi kok, sekarang udah ada orang yang nemenin aku walaupun ga ketemu setiap hari. Aku juga bukan orang yang pendiem lagi. Aku punya temen-temen kampus yang peduli dan baik tanpa punya maksud khusus. Tara yang sekarang ikut organisasi. Himpunan Mahasiswa Sastra Jepang UNPAK. Siapa yang nyangka Tara yang pendiem begitu pas SMA-nya bisa jadi begini dalam waktu setahun?

Udah setahun aku di sini. Tau tau udah mau naik tingkat aja. Bentar lagi aku punya kouhai yang bakal manggil aku "senpai". Tadi aku baru aja selese ikut JLPT N5 yang ga mungkin aku ikutin kalo aku ada di Samarinda. Aku bakal terus berusaha di sini walaupun ga ada temen seperjuangan yang satu daerah. Toh tujuan aku ke sini buat belajar bukan buat seneng-seneng doang. Puasa di kost-an sendirian? Emangnya kenapa? Untungnya aku udah terbiasa sendirian sampe rasanya ga peduli mau puasa sama lebaran dimana yang penting intinya ibadah kan? Sendiri yang begini yang malah bikin aku makin mandiri di kota orang dan gak manja.

Intinya sih aku gak peduli apa kata orang lain tentang aku. Toh aku sendiri yang tau gimana aku yang sebenernya.  Yang dulu ya yang dulu. Tapi aku berterima kasih atas pengalamannya, atas kebahagiaan yang pernah aku rasain, dan atas pengetahuan yang aku dapet. Makasih banget walaupun pada akhirnya ya berakhir juga. Aku ga mau lagi terlalu mimpi atau menghayal yang terlalu tinggi. Apa yang ada sekarang bakal aku kerjain dan masa depan siapa yang tau. Yang penting usaha dulu sekarang ga usah berharap yang muluk-muluk dulu.

Yosh ganbarimasu!